Rabu, 20 Maret 2013

Rusip Bangka

Rusip Bangka

http://1.bp.blogspot.com/-wEpSs7RwgsY/TWIcvYDieeI/AAAAAAAAAF4/eYRo5uxrOCs/s1600/IMG_2745_resize.JPG
Rusip merupakan salah satu dari sekian banyak makanan tradisional masyarakat Bangka.  Rusip terbuat dari ikan yang telah difermenatasikan dan digunakan sebagai pengganti sambal untuk lalapan daun singkong, mentimum, dan sebagainya. Bangka Belitung merupakan daerah kepulauan dimana mata pencaharian utamanya selain tambang dan perkebunan adalah nelayan dengan komoditi utama adalah ikan. Dulunya jenis pengawetan ikan ini hanya dilakukan ketika ikan sedang melimpah dan harganya sedang jatuh. Akan tetapi, saat ini rusip diproduksi oleh industri rumah tangga karena pembuatan rusip tidak hanya untuk penyimpanan saja melainkan sudah menjadi salah satu panganan wajib di Bangka Belitung. Selain itu, juga sudah banyak yang membeli Rusip sebagai buah tangan jika berwisata di Bangka Belitung. Untuk membuat rusip, bahan-bahan yang digunakan adalah ikan teri segar, garam dan gula aren. 
 Rusip dibuat dengan cara membersihkan ikan teri dari kotoran dan kepalanya dibuang. Ikan dicuci hingga bersih dan ditiriskan. Ikan dicampur dengan garam dan diremas-remas agar garam tercampur dengan merata. Kemudian campuran garam dan ikan disimpan selama 1 malam di dalam wadah tertutup. Selanjutnya, campuran ikan dan garam ditambahkan dengan air gula aren. Campuran disimpan  dalam wadah yang tertutup seperti botol selama 1 minggu atau lebih. Rusip yang disiap dikonsumsi akan menghasilkan bau yang khas dan berasa asam dan asin.
Rusip dikonsumsi dengan menambahkan irisan cabai dan bawang merah serta perasaan air jeruk sambal. Bagi yang tidak menyukai rusip tanpa dimasak, rusip dapat dimasak terlebih dahulu dengan cara mendidihkan rusip yang telah ditambahkan irisan cabai dan bawang merah di wajan.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Sastra (2008), hasil uji organoleptik untuk parameter penampakan, warna, aroma, dan rasa terhadap rusip yang paling disukai panelis adalah rusip dengan konsentrasi garam 10% pada pemeraman 14 hari dengan karakteristik nilai pH (4,62), TPC (3,6×106 koloni/g), kadar garam (6,90%), total asam laktat (2,18%), kadar air (66,49%), kadar lemak (0,96%), kadar protein (17,6%), dan kadar abu (10,70%).  Menurut Suryatno (2010), Rusip termasuk didalam kelompok makanan EA dan memiliki kandungan energi sebesar 110 kalori, protein 11.50 gram, lemak 2.00 gram, karbohidrat 11.70,  kalsium 479.00 mg, fosfor  348 mg, Zat Besi 7.10 mg, Vitamin A 0 RE,Vitamin B1 0.04 ug, Vitamin C 0.0 mg, F-EDIBLE (BDD) 100, dan F-WEIGHT 100. F-EDIBLE (food edible) adalah bagian atau persentase berat pangan yang dapat dimakan (bdd) dan sedang F-Weight adalah berat makanan yang dianalisis untuk mendapatkan zat gizi sesuai yang tertera daftar.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar